25 May 2011

KERJA dan KERJA

ARGGGHHHHHHH.......
you know blogger...saat aku kembali dari kantor kerumah dan kudapati betapa berantakannya rumah..aku jd merasa bersalah. Aku berasa jd seorang istri , menantu..dan calon ibu..yg belum sempurna....
Tapi saat aku sadar bahwa yg berantakan ini adalah rumahku sendiri...perasaan ini.membuat aku sedikit lega...,  aku bersyukur...bahwa yg berantakan ini adalah hasil keringatku dan suamiku sendiri....ini Rumah aku...dan harusnya aku bertanggung jawab dengan ini....Ternyata aku belum benar2 bisa bersyukur...karena blm bisa menjaga amanah dengan baik.....

See, Aku adalah wanita berusia 29 tahun, yg lagi senang2nya bekerja..., seorang calon ibu yg memiliki suami super baik. Aku merasa tidak ada yg kurang dari hidupku.....kurang cantik...? ach..tidak masalah...walau kadang aku suka sedikit iri sama wanita2 ganjen yg sempat dilirik suamiku...( dia adalah lelaki normal.....dan bukan suatu yg terlalu mengganggu apabila sesekali dia melakukannya...*melirik cewek2 yg bening2 )...memiliki hatinya...sdh cukup membuatku bertahan untuk mempertahankan apapun...yg telah aku raih sekarang.
Bekerja di salah satu kantor GROUP dengan penghasilan yang...ya.....Lumayanlah...Lumayan membantu keuangan suami untuk segala cicilan yg mewarnai kebutuhan rumah tanggaku....dan sejauh ini...aku berpikir bahwa..keadaan seperti ini baik2 saja...,Sampai akhirnya aku bertemu dengan seseorang...yg mulai membuka cara pandangku...soal bekerja...dan bekerja...

Dulu...atau bahkan beberapa waktu sebelum aku bertemu dengan orang itu....Bekerja adalah suatu hal yg  bs memacu adrenalin untuk melakukan yg terbaik...Bertemu dengan beberapa karakter...yg ajaib...yg memacu emosi hati...emosi jiwa...emosi pikiran....nama2 yg ternyata malah tidak punya kepentingan dalam jalur kehidupanku....buang2 waktu dan energi....apa bisa menghindar??? tentu tidak kan??....mereka juga punya kapasitas yg sama untuk atmosfer di dunia ini.....

Dulu....aku seringgg menanyakan pada takdir......kenapa sih beberapa teman2ku sdh bisa memiliki hape, laptop, mobil , Rumah..dan barang2 mewah.dari orang tuanya..sedangkan mereka tidak harus bekerja sepertiku??

Dan ketika melihat ada beberapa teman yg cantik...dan merelakan memilih dijadikan simpanan om om..., di jadikan teman kencan laki2 beristri...dan jd bunga2 di tempat club2..sehingga mendapatkan barang2 mewah dengan mudah....membuat aku bertanya...kenapa sih aku nggak cantik seperti mereka..sehingga banyak laki2 yg rela memberikanku apapun demi bisa mendapatkanku....??

Dan saat aku melihat....ada beberapa pekerja...yg menurutku tidak bisa menguasai kinerjanya tetapi mendapatkan posisi lebih....aku bertanya lagi....Apa yg diperbuat orang ini sehingga dia mendapatkan posisi tersebut??

Pertanyaan2 pada takdir itu yg membuat...cara BEKERJAku menjadi buruk...dan aku menjadi sosok yang kurang bersyukur...sesungguhnya...pertanyaan2 itu mulai Pudar....setelah aku bertemu dengan orang ini...

Okay...let me tell about seseorang yg dari awal tulisan selalu kusebut dengan "orang itu" atau "orang ini"....
Dia HANYA seorang penjual Es Degan.....ugh...kalimat arogansi dengan mengatakan mata pencaharian orang dengan satu kata "HANYA"...Ya Alloh...ampunilah Hambamu ini yg kadang saja memandang sebelah mata pencaharian orang lain....- yg ternyata memberiku Ilmu yg luar biasa....

Setelah aku duduk...dan menikmati segelas racikan es degan dr penjualnya...- yg entah...akupun tidak berniat menanyakan namanya - Aku lihat ada seseorang lagi...dengan pakaian perlente...berambut ala masa kini..berkendaraan sepeda motor cap mahal...turun dr motornya...dan meminta dengan gaya yg sangat arogan dilayani oleh bapak penjual es degan.

Laki2 Perlente     = LP
Penjual es Degan = PD

LP  : Kaet mbiyen uripmu kok tetep soro ae Cak... ( dr dulu hidupmu kok tetap sengsara aja bro' )
PD : Yo lak aku podo sugene koyok koen, engko' awake dewe caro'an cak...
LP : Wah yo wis, koen ae sing soro..lak aku yo emoh..
kemudian si LP ini melempar uang 50rban...dan rokok sebungkus...
LP  : Susuk'e pe'en cak...wis yo...pokok degane iki ijo asli lo...tak tuku larang2 ki...
PD : Matur tengkyu cak...mogo2 calon anakmu...ganteng koyok aku...tp nasibe koyok bapakne...( sambil tertawa lebar )
LP  : walah raimu...

Dan laki laki perlente itu Pergi...
Di dalam otakku....benakku...hatiku...berkecamuk,....Ni bapak penjual degan terus tersenyum sampe perlente itu pergi...kok nggak marah??, Kupikir.....setelah perlente berlalu dia akan mengumpat...atau seluruh penghuni kebun binatang disebutkan karena perlakuan si perlente yg menurutku sangat tidak sopan pada penjual degan itu.
Tapi....bapak itu memandangku....aneh....
Kenapa mbak?? tanyanya...
Bapak tidak marah digituin td? mhmm...maksud saya...diumpat2in kayak tadi??.bapak kenal sama orang tadi?
Bapak penjual  itu dengan tidak terduga...Tertawa sangat lebar....dan ketika tawanya mulai mereda karena melihat aku yg bengong... dia antusias bercerita....kalo di translate pake bahasa indonesia...kira kira seperti ini...

- Dia itu namanya Yudi...teman saya SD dan SMP,..usia saya baru 33 saya kelahiran tahun 77. Tapi dengan usia yg sedemikian...Yudi sdh mjd kepala personalia yg gajinya puluhan juta..di PT apa gitu mbak...dia telat menikah...ini istrinya baru hamil anak pertama 6 bulan...makanya dia tiap hari kesini beli es degan ijo asli seharga 50rb dan sebungkus rokok yg saya yakin sengaja ditinggalin untuk saya. Meski gayanya sok kayak tadi mbak...tapi hatinya baik....( gila ni bapak...diumpat2 kayak direndahkan kayak td...katanya hatinya baikk???)...

Saya kasihan Padanya....mbak....

Whattt????  langsung aku tanya...lo knp pak??
 Usia kami sama
Tapi dia bebannya berat.....
Bekerja sebagai personalia itu kadang yudi curhat sama aku mbak, dibenci sama karyawannya karena ngurusin aturan2 perusahaan..., kalo ada karyawannya yang telat...niatnya mau negor...malah dimusuhi..., misalnya ada karyawan yang pengen cuti atau gajinya naik...tapi Yudi tidak bisa mengusahakan karena sdh aturan perusahaan...diomongin dibelakang, diumpat2...dia datang karyawannya pada mencibir....Susah kan mbak??....kalo pada dasarnya hatinya baik..kayak Yudi gitu...ya tiap hari "nelongso"....dia juga kerja kasih makan keluarganya....tapi betapa gak enaknya kan? dibenci orang??. Lihat kan mbak?? tadi wajah Yudi...kayak punya umur 40an tahun aja....mikir itu mbak...kalo boleh milih...ya dia gak ingin dibenci sama karyawannya...tiap manusia punya butuhnya sendiri2 termasuk yudi dan karyawannya...tp kan kita nggak tau...mana sesungguhnya karyawan yg bner2 baik..apa karyawan yg punya sifat culas...yg suka manas2in suasana. Yudi itu kadang..ya cerita lucu2...ada karyawannya yg sering telat..ditegor malah ngempesin ban mobilnya...ada yg karena sdh orang lama minta naik gaji..tp perusahaan gak acc ..matahin spion mobilnya....ya pokoknya ada aja itu mbak...

Enakan kerjaanku mbak..."penjual es degan"...urusanku ya cuma kulakan...jual...untung dikit...makan...cukup. Masalhku cuma sama degan....nggak laku...atau kadang gak ada dagingnya....tapi..nggak diumpat2 degan dan degan juga gak bisa ngomongin saya...wong degan barang mati...beda dengan manusia yg nggak pernah ada puasnya... Sehari untung bersih minim..40rb saya buat makan bertiga..saya, istri dan anakku...cukup 20rb...sisanya buat tabungan jaga2 kalo untuk bayar listrik, keluarga sakit apa nanti utk biaya thole sekolah. Sederhana....hidup berkualitas itu malah kayak saya ini lo...( wuuuihh...beratt...berkualitas....)
gak tertekan...nggak ngadain apa yg gak bisa diadain...bukan pasrah lo..., sebenarnya kalo saya mau...istri saya itu anak tunggal dr juragan tanah di lamongan sana...warisannya banyak...tp mertua saya itu terkenal tuan tanah yag...agak ya begitulah....aku minta istriku milih...ikut bapaknya yg kaya...apa ikut saya...nah..karena cinta ya dia ikut saya...he he he. Juragan tanah itu malah ntar urusannya sama klenik..pengen punya banyak dan banyak lagi...mbayangin aja saya sudah takut....mendekati syirik dan mencuri yang bukan haknya....bla bla..bla.....
Aku tercenung.....suaranya bapak itu semakin mengecil...

Aku terdiam....aku merasa nasibku kayak Yudi....aku hanya berpikir bahwa..mengurusi beberapa pikiran manusia itu...lebih susah. Aku hanya ingin berpikiran sederhana....aku bekerja dengan niat baik...tak sedikitpun aku punya masalah secara pribadi dengan mereka.....tidak ingin mengusik sesuatu yg akan menghilangkan mata pencaharian mereka.....Karena aku diajarkan menjadi orang yang baik oleh orang tuaku dr kecil.....Apakah dalam waktu dekat mukaku jd lbh tua seperti pak Yudi itu???

 Karena ada satu karyawan di perusahaanku bilang ( i know dia benci banget sama aku - padahal aku nggak tahu salahku apa ) orang ini berasumsi bahwa beberapa kejadian yang menimpa karena sebuah karakter karyawan diperusahaanku itu karena ulahku....."Paranoid" nggak sih....dan dia nulis lewat Yahoo Messenger...Pesan yang tidak menyenangkan....bilang bahwa semua karyawan di perusahaanku itu membenciku...kalaupun ada yang bilang "NGGAK" berarti mereka bohong sama dirinya sendiri....Sempet beberapa minggu jadi Paranoid lihat semua karyawan di Kantor....Masak sih...saya berada di sekian orang yang membenciku??? >....Tapi aku sadar...itu kan hanya ASUMSI orang yang sakit jiwa??? kenapa aku harus Takut??? .Pembunuhan karakter dari seorang Sarap yang jiwanya lagi terganggu....hanya karena tidak puas dengan hasil yg diperolehnya.....

Ya Alloh...seandainya itu malah membuat aku menjadi orang yang tidak lurus dijalanmu...jadi sering berprasangka buruk dengan orang yang perlu dikasihani..carikan Hambamu ini Rejeki yang melimpah dari jalan yang lain....
Sedikit....Membuat hati ini Tenang....dan "berkualitas".....

Dan...Kirimkan Hambamu orang orang yang Baik....

Amin.












     

4 comments:

Elsa said...

seandainya kita bisa sehebat penjual degan itu ya wi...
menikmati hidup apa adanya
mensyukuri setiap hal yang diterima
gak neko neko...
gak punya ide ide gilaaaa di kepalanya
gak kepingin aneh aneh

subhanallaaaah

Mia Herminingtyas said...

namanya manusia slalu kurang-kurang dan kurang,tempat salah n khilaf tp bagaimana kedepan kita menyingkapi semua itu,aku jg punya sifat iri-sebel-pengenan-kurang trimo dan segalanya wes,..tapi aku bisa apa n kenapa aku bisa punya pikiran kayak gitu,ya-ya dgn tambahnya usia kita smoga kita lebih bijak n optimis memandang masa depan kita,amien3x..

SOFYAN said...

ceritanya bagus banget,,masih ada seorang yang berhati sabar dan bersyukur terhadap nikmat yang diterima tanapa mengeluh sdikitpun,,yang penting postif thinking aja ya Kak..hehehe salam

Outbound di malang said...

salam gan ...
menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
di tunggu kunjungan balik.nya gan !