27 September 2010

Autumn In My Heart...



Sebenarnya...tiba2 aku teringat nama ini setelah membaca postingan Autumn di jombang punya temen blogger Elsa . Sudah lama aku sering menjumpai Pohon ini tetapi belum tau namanya apa.

Beberapa hari yg lalu suamiku bertanya padaku apa  nama pohon berbunga kuning yg tumbuh di pinggir jalan di area jembatan lama di kotaku...Kediri. Dan pohon yg tumbuh sepanjang jalan Panglima Sudirman Surabaya....yg saat itu sedang berguguran seperti salju yg berwarna Kuning.....

Aku jawab.... Itu Autumn Pih...

Apih  ingin tanam pohon itu di depan rumah....kayaknya pohonnya selalu besar.....bisa  gak kira2 agak diperkecil...jd 5 meteran gitu...di depan rumah dikasih dua pohon...kan jadi Rindang dan ...kalo berbunga...kuning...jadi Indah...tuh liat...kayak salju berwarna kuning Mih... ( sambil nunjukin salah satu pohon di area Sparkling Panglima Sudirman..yg bunga kuningnya sedang berjatuhan....) .kira2 beli bibitnya dimana ya???

Aku terdiam....aku jadi teringat beberapa koleksi Apih berwarna kuning.....Sepada, Miniatur kapal terbang...Bed Cover....hmmm......Apih suka warna kuning...atau mungkin..."cenderung" suka....

Pih...Amih tuh males nyapu kalo bunganya sdh jatuh kayak gitu....bikin kotor Pih. Lagian tuh bunga mana bisa dibikin bonsai....setau Amih ya gedhe2 segitu Pohonnya.... ( sahutku...berharap bahwa keinginan Apih itu hanya sempilan topik untuk mengisi perjalan pulang dari kantor - Surabaya - Sidoarjo ). 

Bagus lo Mih...Indah....ntar kasih aja kursi ayunan gitu dibawahnya pohon....sejuk tuh kayaknya..lagian bukannya bunganya pohon itu ( apih belum terbiasa dengan namanya)....berbunganya cuma setahun sekali dan hanya beberapa hari aja.....semales2nya Amih...masak dalam setahun gak mau nyapu....??.Hemmm....iya sih.

Tapi pembicaraan itu berhenti dan berganti topik lain......( oo.....berarti td cuma intermezo aja.... )

Sampai rumah Apih duduk di teras rumah.....merokok.....dan memandang diluar pagar teras....

Mih....kesinio. !!

Males Pih....Apih masih merokok...Aku tuh "mual" bau asep rokoknya Apih....gak pengertian gitu lo... ( terbiasa mual kalo bau asep rokok apalagi setelah dinyatakan menjadi Bumil )

Sudah gak kok Mih....Kesinio...!!

Dan aku dateng....deket2 dan emang kulihat Apih sudah nggak merokok...

Tuh liat...pohon yg namanya apa tadi mih???    yg bunganya kuning2 dan bagus banget kalo jatuh....

Autumn Pih....

Nah itu si Autumn....ntar kalo di tanem disitu tuh...dua pohon....pasti jadinya Rindang. ( sambil nunjukin di luar pagar rumahku yg sekarang ini di tanami Jambu air- Mangga- dan belimbing Buah. ). 

Hah!!!   Dibahas lagi...?????

Pih..., kalo apih pengen tiba2 Tanem Autumn...ntar pohonnya tambah gedeee...makan jalan...nimpa Rumah...di komplain tetangga karena bikin kotor...Mau????

Amih kok sdh pesimis gitu se??...Bayanganku itu bagus Mih....lo ayo ikut bayangin.... ( bergaya gaya pelawak Gogon....tapi hmm...kayaknya emang serius nih Apih..ngajakin tandem bayangin si Autumn )

Lagian tuh Autumn artinya keren loh.....( hemmn...jd pengen tau filosofinya apih Nih...)

Tuh Pohon Mih...,Walo bunganya gugur.....hilang...Daunnya  tetap rindang....dan tahun depannya bisa berbunga lagi...jatuh lagi....rindang lagi...Berbunga lagi dengan indah.....Jatuh lagi...Berbunga lagi.....Itu membuktikan...misal perjuangan hidup tuh kayak gitu.....Kadang Indah...Kadang Jatuh....Tapi tetep saja bisa nampakin hasil yg Indah.....walo bentar....tunggu aja....nanti juga berbunga lagi hasilnya.....Nah gitu Mih....

Hmmm......( gaya berpikir....masuk akal nggak sih paparan Apih ?? )

Makanya bantu apih nyari2 info...dimana beli bibitnya. ya???

Aku Diam.....sekian 15 menit tetap Diam....Mencerna kata2  Apih  .....sayup2 aku dengar Apih Berkata... 

."Mih  kopi donk!!" . 

Itu kalimat menyuruh apa kalimat sekedar berkata2 aja aku belum nyambung....kayaknya itu suruhan...tp aku tetap tidak beranjak dr kursi teras...aku juga melihat...Apih beranjak pergi dan kayaknya membikin kopi sendiri.....

"Maaf Pih....amih lagi mencerna kata2 tentang filosofi bunga autum, entah itu buatanmu sendiri atau apih pernah baca dimana gitu....."

 Aku Beranjak dari dudukku....nyalain komputer dan masih nggak tau mau ngapain...
 Aku search di Om Google.....dengan kata kunci " Autumn...

Muncul ratusan web penjelasan disitu...pake bahasa inggris..atau wikipedia...atau...pokoknya banyak...tp...dari sekian postingan dengan kata kunci Autumn.....lebih banyak dominan dengan topic " Autumn in my Heart"....aku "klik" dong....

OOOhh...ternyaTaaaaaa !!!  .itu judul lagu. untuk OST sebuah melodrama Korea....Tau nggak Sihh...Ternyata itu Drama Korea kesukaanku...judulnya  " ENDLESS LOVE"



Main Cast
Song Seung Hun
Song Hye Kyo



Dan si Ganteng Won Bin





Hemmm.....Lagunya sementara ini aku buat OST blog-ku.   Ternyata...Selera Apih lumayan nih....enak di dengerin...bikin tambah2 Inspirasi.....Endless love....Cinta Abadi...tak pernah berakhir....
Jadi Begini Ceritanya.....mhmmmm  Maksudku...Cerita Tentang Drama Korea itu....lepas dari jadi tidaknya surat ijin untuk Apih menanam Pohon Autumn....Ini aku mau cerita dulu...Drama Korea yg OSTnya aku bikin OST blog pas temen2 Bloger baca..Postinganku.. :)  <3

Autumn in My Heart (EndleSs Love ) < pake warna biru karena Cerita Sedih


Pertama2 kalo pengen liat drama ini siapkan Tissue, cemilan....dan ajak pasangan. ( Disarankan ) .Judulnya Autumn in my Heart tapi lebih kerennya jd Endless Love. Serial tv  di Indosiar atau RCTI deh kayaknya....lupa...tp beberapa kali sering di puter kok ini...menurut aku ini drama bagus banget. Bener-bener "nguras" air mata . Dari awal sampe episode terakhir, aku nangis T,T (keliatan deh cengengnya, tp emang kalo nonton pilem sedih aku suka nangis...Dan Apih bakal tertawa2 tuh....nggoda2in aku...). Tapi beneraaaan... Emang agak tragis sih. Tapi tetep oke. Apalagi, cast nya cakep-cakep! Liat aja tuh...Song Seun Hun mirip2 sama Apih kan??? hehehheh
Ceritanya BeGiNiii .....Kurang Lebihnya.....Maafkanlah....

Kakak beradik Jun-su dan Eun-su adalah pasangan yang paling klop! mereka selalu kompak. Eun-su yang ngga bisa main sepeda selalu manja sama kakaknya. Dan kakaknya benar-benar sayang sama dia. Jadi, apa yang Eun-su bilang, pasti dia dengerin. Keluarga mereka, yang statusnya orang kaya, juga sangat harmonis.

Suatu hari, teman sekelas Eun-su yang paling pinter, Shin-ai meminta bantuan kepada Jun-su untuk melukis latar belakang gambar puisinya yang akan dipamerkan di hari pameran sekolah. Tapi Jun-su yang memang tidak terlalu dekat dengan wanita menolaknya dengan dingin, membuat Shin-ai sakit hati. Sehingga, ketika pelajaran olah raga, Shin-ai membalas dendamnya dengan mengerjai Eun-su. Hal ini membuat Jun-su marah. Eun-su berniat mencegah kakaknya untuk melabrak Shin-ai. Tapi ketika di perempatan jalan, ia tertabrak oleh truk dan harus dirawat di rumah sakit.

Ternyata Eun-su kehilangan banyak darah. Ketika dokter menyebutkan bahwa golongan darah Eun-su adalah B, kedua orang tuanya kaget karena mereka berdua bergolongan darah O. Mana mungkin Eun-su bergolongan darah B sedangkan mereka bergolongan darah O. Akhirnya sang ayah mencari informasi tentang Eun-su dan bayi yang lahir pada tanggak 4 Oktober, tanggal lahir Eun-su.

Hari itu, memang ada 1 bayi yang lahir di rumah sakit yang sama dengan Eun-su. Bayi itu berasal dari kaluarga Chui. Hari itu, ayah Jun-su membawa Jun-su ke ruangan bayi untuk memperlihatkan Jun-su adiknya yang baru lahir. Tapi siapa disangka, Jun-su yang juga masih kecil saat itu tidak sengaja menukar kartu nama kedua bayi. Sehingga akhirnya tertukarlah dua bayi itu. Dan ternyata, anak kandung mereka adalah Shin-ai.

Orang tua Jun-su menemui orang tua Shin-ai, mereka mengatakan ingin bertemu dengan anak mereka. Jun-su yang mengintip pembicaraan dari balik tembok kertas merasa terpuku mendengar hal ini. Adiknya yang selama ini ia sayangi, ternyata bukan anak kandung orantuanya. Dan yang lebih membuatnya terpukul adalah kenyataan bahwa ia mengenal adik kandungnya, Shin-ai.

Pada akhirnya Eun-su dan Shin-ai mengetahui hal ini. Shin-ai tentu saja merasa senang bsa kembali pada kehidupannya yang seharusnya bersama keluarga kaya. Sedangkan Eun-su, dari awal dia adalah anak yang berbakti, ia pun menerima kenyataan bahwa ia bukanlah anak kandung dari orang tua Jun-su. Ia bukan adik Jun-su. Ia tinggal bersama ibu kandungnya dalam kesengsaraan. Kakaknya suka main kasar. Tapi, dibalik senyumnya setiap melihat ibu kandungnya, sebenarnya ia sangat merindukan ibu yang membesarkannya, ibu Jun-su.

Keluarga Yun (keluarga Jun-su) memutuskan untuk membawa anak mereka. Shin-ai dan Jun-su pindah ke Amerika karena ibu mereka tidak sanggup melihat kehidupan putri yang dulu ia besarkan dalam kehangatan keluarga hidup sengsara bersama keluarga miskin, bahkan tanpa seorang ayah karena ayah kandungnya sudah meninggal. Awalnya mereka ingin membawa Eun-su pergi bersama mereka. Ibu kandung Eun-su pun sudah setuju karena ia takut Eun-su tidak bisa bertahan di lingkungan miskin, apalagi menghadapi kakaknya yang kasar. Eun-su merasa senang pada awalnya. Tapi ia tidak ingin berpisah lagi dengan ibu kandungnya. ia tidak ingin meninggalkan ibu kandungnya sendirian bersama kakaknya yang hanya bisa menghabiskan uang. Akhirnya, Eun-su memutuskan untuk tidak ikut pergi.

Beberapa hari sebelum mereka pergi, Eun-su dan Jun-su banyak menghabiskan waktu bersama. Jun-su melukiskan wajah Eun-su diatas pasir di pantai. Sampai akhirnya Eun-su bertanya pada Jun-su, 
"Kau mau jadi apa?".
Jun-su yang heran mendengarnya hanya menatap Eun-su.
Dan Eun-su menjawab pertanyaannya sendiri.
"Kalau aku, aku ingin menjadi sebatang pohon."

"Kenapa?"

"Karena, pohon selalu berada di tempatnya. Walaupun tertimpa badai, ia selalu berada di tempatnya, bersama orang-orang yang ia sayangi."

Akhirnya, Jun-su pergi tanpa kata-kata terakhir untuk Eun-su.

10 tahun berlalu, Jun-su kembali ke Korea bersama tunangannya, Shin Yu-mi untuk mencari cinta pertama Jun-su. Jun-su beralasan ingin memberitahunya kalau ia akan menikah. Yu-mi pernah berkata pada Jun-su.  
"Aku penasaran, ingin bertemu cinta pertamamu. Siapa nama cinta pertamamu?"

"Sebatang pohon," 
jawab Jun-su.

Selama sepuluh tahun ini, Eun-su dan keluarganya sering berpindah pindah tempat tinggal karena takut dikejar rentenir tempat kakaknya meminjam uang. Jun-su jadi sangat sulit menemukan Eun-su. Padahal, Eun-su bekerja di hotel milik sahabatnya, Han Thai-su sebagai resepsionis. Thai-su sering sekali menelpon bagian resepsionis untuk menggoda Eun-su yang mengaku sebagai bibi Chui berusia 37 tahun dengan 2 orang anak. Tapi akhirnya, jati diri 'Bibi Chui' akhirnya diketahui.

Thai-su jatuh cinta pada Eun-su. Dengan kekuasaan yang ia miliki, ia mengangkat Eun-su menjadi seorang house keeper pribadinya. Thai-su dan Eun-su pun memiliki banyak waktu bersama. Sebenarnya, Jun-su pernah bermalam beberapa hari di kamar Thai-su. Tapi ia sekalipun tidak pernah bertemu dengan house keeper cantik yang diceritakan Thai-su. Ia hanya berhubungan dengannya beberapa kali melalui telepon.


Ketika Jun-su pergi berjalan-jalan bersama kakak kelasnya di pinggir sungai dekat pantai, ia melihat seseorang yang mirip dengan adiknya dulu, Eun-su. Akhirnya setiap hari ia mendatangi tempat itu untuk menemukan Eun-su. Tapi sayang, Eun-su sudah pindah ke mess hotel agar ia lebih mudah berangkat kerja.

Beberapa hari setelah itu, Eun-su dipaksa dijodohkan oleh kakaknya dengan orang tua kaya, tempat kakaknya selama ini bekerja. Thai-su yang tidak terima membawa kabur Eun-su. Ketika itulah Eun-su bertemu dengan Jun-su.

Eun-su berusaha menghindari kakaknya dengan tinggal di rumah Jun-su. Ia mengaku kepada Yu-mi dan Thai-su sebagai adik sepupu Jun-su. Tapi justru, mereka saling jatuh cinta seiring berlalunya waktu. Kisah masa lalu menambah kuat cinta mereka. Ketika orang tua Jun-su mengetahui hal ini, mereka marah dan tidak bisa menerimanya. Akhirnya, Jun-su dan Eun-su melarikan diri ke rumah di dekat peternakan yang dulu pernah ditempati Eun-su. Mereka merayakan ulang tahun Eun-su disana hari itupun Jun-su melamar Eun-su. Eun-su bercerita kepada Jun-su bahwa ia mengukir nama cinta pertamanya di sebuah pohon. Jun-su mendatangi pohon itu dan merasa senang ketika melihat namanya terukir disana. Tapi akhirnya keberadaan mereka diketahui oleh Thai-su yang mendapat informasi dari kakak Eun-su yang menguping pembicaraan Eun-su dan ibunya di telepon. Akhirnya mereka bertiga kembali pulang.

Jun-su memproklamirkan keinginannya untukmenikahi Eun-su dihadapan orang tuanya. Yu-mi yang mengetahui bahwa selama ini Jun-su tidak pernah mencintainya berusaha untuk bunuh diri dengan mengiris pergelangan tangan kanannya. Jun-su merasa bersalah dan bersedia berjanji kepada Yu-mi untuk tidak meninggalkannya. Mereka berniat untuk kembali ke Amerika begitu tangan Yu-mi sembuh. Tapi Yu-mi justru membohongi Jun-su dengan berkata bahwa ia masih memerlukan perawatan. Sebenarnya, ini hanya alasan baginya untuk selalu bersama Jun-su.

Selama itu, Thai-su berusaha membuat Eun-su jatuh hati padanya. Ia memberikan hal-hal yang bisa membuat Eun-su mencintainya. Tapi apapun usahanya, akhirnya ia mengetahui kalau Eun-su tidak akan pernah mencintainya sebagaimana ia mencintai Jun-su. Cintanya tidak akan pernah terbalas.

Eun-su mendatangi Jun-su yang akan segera pergi ke Amerika untuk mengucapkan selamat tinggal tanpa diketahui siapapun. Disana, Eun-su mengungkapkan perasaannya. Ia tidak ingin berpisah dengan Jun-su.

"Kau selalu mengatakan pada semua kalau kau mencintaiku. Tapi kau belum pernah mengatakan hal itu secara langsung kepadaku. 'Eun-su, aku mencintaimu'," kata Eun-su yang berada diatas dalam gendongan Jun-su.

"Kau ingin aku mengatakannya?"

"Tidak. Tidak sekarang. Aku ingin kau mengatakannya ketika kau kembali dari Amerika nanti. Agar aku selalu menunggu datangnya hari itu."
Suatu hari, Eun-su jatuh pingsan. Dokter memvonisnya terkena Leukimia. Thai-su yang mengetahui hal ini memohon kepada Eun-su agar memberinya kesempatan untuk membiayai semua pengobatan Eun-su di Seoul. Ia berjanji tidak akan memberi tahu siapapun tentang hal ini. Terutama Jun-su. Tapi ternyata keadaan menuntutnya untuk memberitahu hal ini kepada ibu kandung Eun-su. Eun-su membutuhkan sumsum tulang yang cocok secepatnya. Ternyata ibu kandung Eun-su mendatangi kediaman keluarga Yin dan memberitahukan hal ini pada mereka. Merekapun bersepakat untuk tidak memberi tahu Jun-su.

Penyakit Eun-su semakin parah. Eun-su jatuh koma. Saat itulah, Jun-su mengetahui kenyataan bahwa Eun-su sakit parah. Ia kecewa pada semuanya dan justru menghukum diri sendiri dengan mabuk-mabukan. Thai-su kecewa melihat tingkah sahabatnya. Ia mendatangi Jun-su dan menyuruhnya datang ke rumah sakit untuk menjenguk Eun-su. Tapi Jun-su menolak. Ia merasa kalau Eun-su menunggunya, sehingga, kalau ia datang kesana, Eun-su bisa pergi dengan tenang. Tapi akhirnya, ia memutuskan untuk menjenguk Eun-su. Siapa sangka kekhawatirannya justru berbalik. Eun-su bangun dari komanya dan meminta Jun-su membawanya pulang.

Eun-su yang mengetahui bahwa hidupnya tidak akan lama lagi berusaha menggunakan waktunya bersama Jun-su sebaik mungkin. Mereka banyak menghabiskan waktu bersama. Sementara itu, Yu-mi memutuskan untuk melepaskan Jun-su dan kembali ke Amerika. Sedangkan Thai-su, berusaha sekuat mungkin untuk menahan rasa cemburunya setiap kali melihat Jun-su bersama Eun-su.

Tapi takdir berkata lain. Eun-su akhirnya meninggal ketika Jun-su mengajaknya berjalan-jalan di pantai tempat Jun-su menggambar wajahnya dulu. Pada hari pemakaman Eun-su, Jun-su yang berniat untuk bernostalgia di dekat sekolah mereka justru mengalami kecelakaan. Intinya....itu akhirnya cinta mereka berakhir bareng2 di akheratnya kan??? lebih abadi tuh....Akhirnya...Mati semua nih.....

Nangis nangis nggak tUhhh baca ceritanya.....???

Cast yg ada di drama itu....

Nih nih para tokoh utama...guanteng2 dan cantik....
( beberapa waktu lalu aku publish statusku di Face Book ...lagi seneng senengnya liat wajah oriental.....hmm...pengaruh ma bayiku gak ya atau malah bawaan bayi??? he he he )

Tapi Bukan berarti Amih setuju di depan Rumah ditanemin  Autumn lo Pih....Amih cuma suka dramanya...maknanya...dan Filosofinya.....Tapi....Nggak dengan keinginan Apih nanem Pohon itu di depan Rumah...Enggak Banget......
He He He.....



















































5 comments:

lidya said...

suka film korea juga ya.

Lulus Sutopo said...

Kunjungan malam salam hangat dan sukses selalu

igun delapanenam said...

itu drama korea demenan ane jaman dulu,kalow ga salah tayanginnya di rcti,jam 4 soreanlah kurang lebihnya,aku masih inget bgt...
aku jadi nangis klo inget ceritanya
(pdal aku cowok),OSTnya juga keren yg pray...
wah semoga nih drama korea diputer lagi

harly said...

sobat ku
makasih ya atas postingnya
sangat bermanfaat,,
kunjungi jg bahan bacaan saya :
jurnal
ekonomi andalas

joon-suh said...

jujur ya,, gw nonton nih pilem jadi langsung nangis,,, gw paling suka sama nh pilem sdah 72x gw nonton tapi belum puas,,